Selasa, 06 April 2010

Konsep-Konsep Utama Dalam Pendekatan Konseling

Iis Haryati, S.Pd

KONSEP UTAMA PENDEKATAN PSIKOANALITIK
Perkembangan kepribadian yang normal berlandaskan resolusi dan integrasi fase-fase perkembangan psikoseksual yang berhasil. Perkembangan kepribadian yang gagal merupakan akibat dari resolusi sejumlah fase perkembangan psikoseksual yang tidak memadai. id, ego,dan superego membentuk dasar bagi struktur kepribadian. Kecemasan adalah akibat perepresian konflik-konflik dasar. mekanisme-mekanisme pertahana ego dikembangkan untuk mengendalikan kecemasan. Proses-proses tak sadar berkaitan erat dengan tingkah laku yang muncul sekarang.


KONSEP UTAMA PENDEKATAN EKSISTENSIAL-HUMANISTIK
Pendekatan eksistensial-humanistik menekankan kondisi-kondisi inti manusia. Perkembangan kepribadian yang normal berlandaskan keunikan masing-masing individu. Kesadaran diri berkembang sejak bayi. Determinasi diri dan kecenderungan ke arah pertumbuhan adalah gagasan-gagasan sentral. Psikopatologi adalah akibat dari kegagalan dalam mengaktualisasikan potensi. Pembedaan-pembedaan dibuat antara "rasa bersalah eksistensial" dan "rasa bersalah neurotik" serta antara "kecemasan eksistensial" dan kecemasan neurotik". Berfokus pada saat sekarang dan pada apa menjadi seseorang itu; yang berarti memiliki orientasi ke masa depan.

KONSEP UTAMA PENDEKATAN CLIENT-CENTERED
Konseli memiliki kemampuan untuk menjadi sadar atas masalah-masalahnya serta cara-cara mengatasinya. Kepercayaan diletakkan pada kesanggupan konseli untuk mengarahkan dirinya sendiri. kesehatan mental adalah keselarasan antara diri ideal dan diri real. Maladjusmnet adalah akibat dari kesenjangan anatara diri ideal dan diri real. Berfokus pada saat sekarang serta pada mengalami dan mengekspresikan perasaan-perasaan.

KONSEP UTAMA PENDEKATAN GESTALT
Berfokus pada apa dan bagaimana mengalami disini-dan-sekarang (here and now) untuk membantu konseli agar menerima polaritas-polaritas dirinya. Konsep-konsep utama mencakup tanggung jawab pribadi, urusan yang tak selesai, penghindaran, mengalami dan menyadari saat sekarang. Ini adalah terapi ekperiensial yang menekankan perasaan-perasaan dan pengaruh-pengaruh urusan yang tak selesai terhadap perkembangan kepribadian sekarang.

KONSEP UTAMA PENDEKATAN ANALISIS TRANSAKSIONAL
Berfokus pada permainan-permainan yang dimainkan untuk menghindari keakraban dalam transaksi-transaksi. Kepribadian terdiri atas ego Orang Tua, ego Orang Dewasa, dan ego Anak. Konseli diajari untuk menyadari ego yang mana yang berperan dalam transaksi-transaksi yang dijalankan. Permainan, penipuan, putusan-putusan dini, skenario kehidupan, dan internalisasi perintah-perintah adalah konsep-konsep utama.

KONSEP UTAMA PENDEKATAN BEHAVIORAL
Berfokus pada tingkah laku yang nampak, ketepatan dalam menyusun tujuan-tujuan treatment, pengembangan rencana-rencana treatment yang spesifik, dan evaluasi objektif atas hasil-hasil terapi. Terapi berdasarkan prinsip-prinsip teori belajar. Tingkah laku yang normal dipelajari melalui perkuatan dan peniruan. Tingkah laku yang abnormal adalah akibat dari belajar yang keliru. Ia menekankan tingkah laku sekarang dan hanya memberikan sedikit perhatian kepada sejarah masa lampau dan sumber-sumber gangguan.

KONSEP UTAMA PENDEKTAN RASIONAL-EMOTIF
Neurosis adalah pemikiran dan tingkah laku irrasional. Gangguan-gangguan emosional berakar pada masa kanak-kanak, tetapi dikekalkan pada reindoktrinasi sekarang. Sistem keyakinan adalah penyebab masalah-masalah emosional. Oleh karenanya, konseli ditentang untuk menguji kesahihan keyakinan-keyakinan tertentu.

KONSEP UTAMA PENDEKATAN REALITAS
Pendekatan ini menolak model medis dan konsep tentang penyakit mental. Berfokus pada apa yang bisa dilakukan sekarang, dan menolak masa lampau sebagai variabel utama. Pertimbangan nilai dan tanggung jawab moral ditekankan. Kesehatan mental sama dengan penerimaan atas tanggung jawab.

Sumber: Gerald Corey. (2005). Teori dan Praktek Konseling dan Psikoterapi. Bandung: PT Refika Aditama
Read More..

Senin, 05 April 2010

Refleksikan Bagaimana Kita Belajar

Kebanyakan kita jarang menyisihkan waktunya untuk merefleksikan pengalaman kita sendiri dalam cara yang bisa membantu meningktakan diri. Kita membutuhkan apa yang disebut sebagai "kecerdasan reflektif". Jika kita belajar tanpa mempetimbangkan tujuan kita, mungkin kita akan buang-buang waktu, dan jika kita tidak merefleksikannya setelah itu kita hampir pasti memerlukannya.

Merefleksikan bagaimana kita belajar bukanlah kegiatan yang misterius yang hanya bisa dilakukan oleh segelintir orang, semua orang bisa melakukannya.
Berikut ini beberapa contoh pertanyaan untuk membimbing kita merefleksikan suatu pengalaman belajar:
1. Apa yang dimaksud dengan sukses? jika demikian apa saja faktor-faktor utamanya?
2. Apakah saya mempersiapkan diri untuk sukses?
3. Apakah saya dapat menemukan apa yang saya perlu ketahui? Jika tidak, mengapa?
4. Strategi belajar mana yang berguna bagi saya? dan mana yang tidak?
5. Apakah saya belajar lebih baik dalam suasana tertentu daripada suasana lainnya? hal-hal apa sajakah yang dapat saya pelajari secara lebih baik? pelajaran apa sajakah yang dapat saya pelajari untuk masa depan?
6. Bagaimana saya dapat melakukan lebih baik pada kali lain?
7. Saya mungkin akan menemui kesulitan dalam mengimplementasikan apa yang saya pelajari hari ini?
8. Reward apa yang tepat untuk merayakan suatu kesuksesan?

Read More..

Selamat Datang

Photobucket

Get this widget!

Followers

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Daftar Blog Saya

  • - Rp.28.000,- Keterangan lengkap.. Yoghurt kualitas super, bahan baku siap olah, cocok untuk Varian minuman di toko atau rumah makan anda Rp.28.000,-
    4 tahun yang lalu
 

Copyright © 2009 by Bagaimana Muslim Berfikir